Solat Dan Pengibaratannya

Published May 23, 2012 by Qiss FendiYana

Time pegi training TMTC mesti ada perkongsian yang amat berguna utk diri aku ni….Jom hayati bersama…

(Oleh Abdul Hadi Mahmud)

Lantaran ia merupakan ibadat yang tak terpisah dari agama, SOLAT memang banyak sekali dibuat ibarat bagi memudahkan orang beriman menghayatinya dalam menjunjung taklifiah dalam mencapai maqam ABID. Antaranya:

1- Sebagai garam: Ini adalah apa yang disebutkan oleh Nabi Isa – Bayangkanlah daging tanpa garam nescaya berulat, apabila ia dibubuh garam pada simpanannya nescaya ia boleh tahan lama. Maknanya insan yang tak bersolat hidupnya tidak mendapat rahmat dan berkat.

2- Ibarat angin:Bayangkanlajh permainan layang2 pabila angin tidak bertiup akibatnya terjatuh meskipun bertali panajng. itulah rahsia solat ditaklifkan sepanjang hayat. Benarlah ia ditanya/hisab terawal sebagaimana untuk bermain wau hendaklah dipastikan adanya angi terlebih dahulu.

3- Persis beras: Bagaimana kita dapat memasak nasi tanpa beras, mana mungkin menjadi realiti? Itulah rahsia mula2 amalan yang dihisab.

4- Macam kepala keretapi: Bayangkanlah sejumlah gerabak kertapi ayng tidak punya kepala untuk bergerak ke mana2 destinasi, tidak mungkin tersampai ke matlamat. Justeru itulah Nabi SAW menegaskan dalam hadisnya – ” tak solat bagai tak berkepala”. Lagi pula terputus kaki mungkin dapat hidup tetapi tanpa kepala tamatlah hayat, justeru ternyata bahawa ibadat zatiah ini statusnya dalam Islam bagai kepala kepada badan, mana makhluk yang terselamat atau dapat hidup tanpanya? Di sini jelas, hilang kepala terus tak bernyawa. Inilah rahsia wasiat Nabi SAW tatkala akhir hayatnya terutama umat agar jangan mengabaikannya. Ia juga diibaratkan oleh Nabi SAW sebagai sungai justeru bersihlah badan bila 5 x sehari mandi di dalamnya.

5- Laksana Pokok tak Berbatang: Bayangkan sepohon kelapa umpamanya- yang ditebang batangnya, maka mana mungkin ia dapat berbuah. Demikianlah mukallaf yang abaikannya nescaya hidupnya terkapai2. (Jiwanya resah bagaimana yang disebutkan pada ayat 124 surah TAHA). Benarlah ianya tiang agama dan tandanya iman, malah merupakan sebesar-besar syiar agama.

Sekadar renungan bersama betapa pentingnya solat ditegakkan persis makanan kepada badan yang mana pengabaiannya menyebabkan menjadi koma- mati sebelum mati.      

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: